0

sudah berapa persen mama papa siap menyambut km?

Yaa beginilah dek persiapan mamah.. Papah kerja.. Mama cm sempet beli baju n peralatan kamu via online shopping😀.. 

Baju2 lucu,  berburu pampers diskonan pula😀

Eh itu ada si Kevin.. Dia yg 3 hari ini nemenin mama bobo pas ldr an sm papa. . Tp mama baru aja kena cakar karna dia mau naik ke kasur ga bilang2😦

Hmm.. Apa lagiii yaa yg mama belum siapin? 

0

Kelas Hypnopregnancy

Hari ini kita sekolah yaa dek.. Kita ikut kelas hypnopregnancy biar pinterr.. Hehe.. Biar nanti pas persalinan ga kikuk.. Minimal punya ilmu nya.. Karna s egala sesuatu kan butuh ilmunya.. Apalagi melahirkan,  nanti pas saatnya ga tau teknik nya kan berabe.. Xixixi.. 

Sabtu minggu lalu kita udah ikut kelas senam hamil. Ada sekitar 11 orang yg ikut kelas hamil, yang semuanya ibu muda anak pertama :) 

Sekarang kelas hypnopregnancy yang ikut 2 orang aja dek.. 

0

 Proses Pembukaan Saat Melahirkan 

 Proses Pembukaan Saat Melahirkan 

Melahirkan merupakan momen yang paling ditunggu oleh semua wanita di dunia ini karena dengan menjalani proses tersebut seorang wanita akan menyandang status kebanggaan baru yaitu sebagai seorang ibu. Setelah menjalani proses kehamilan dan mengandung sang buah hati selama 9 bulan dan melahirkan adalah puncak dari segala keadaan tersebut. Bagi para ibu hamil yang sudah masuk dalam bulan melahirkan, sebaiknya segera mempersiapkan diri untuk menyambut buah hati.
Bagaimana Proses Melahirkan Terjadi ??
Nah, pada kesempatan kali ini dalam artikel ini akan dibahas proses melahirkan. Sebenarnya proses melahirkan itu sendiri sampai saat belum bisa dijelaskan dengan pasti namun beberapa peneliti mengasumsikan bahwa ibu yang akan melahirkan di dalam tubuhnya akan terjadi perubahan hormone sehingga mampu melunakan serviks atau leher rahim sehingga bayi dapat keluar dari dalamnya. perubahan hormone ini ditandai dengan adanya kontraksi-kontraksi yang akan dirasakan oleh sang ibu.
Kontraksi ini akan muncul dan akan terus terjadi pada frekuensi waktu tertentu diiringi dengan rasa sakit yang makin lama akan makin terasa sakit hingga waktu melahirkan tiba. Kontraksi ini juga memicu bayi di dalam perut menuju ke bawah sehingga semakin siap untuk keluar dari dalam perut. Pada saat kontraksi terjadi, kepala bayi akan semakin dalam menyentuh bagian leher rahim atau serviks dan kemudian membuatnya semakin tipis dan semakin lebar. Untuk memberikan gambaran yang lebih jelas dapa diilustrasikan ketika sedang mencoba mengenakan kaos turtleneck (kaos yang bagian kerahnya berbentuk bulat dan cukup tebal serta cukup sempit). Ketika mencoba mengenakannya mungkin pada awalnya sangat susah namun setelah dipaksakan maka bahan yang cukup tebal ini bisa melar dan akhirnya kepala bisa masuk.
Apa itu Proses Pembukaan Saat Melahirkan ??
Kontraksi yang dirasakan oleh ibu semakin lama akan semakin kuat seiring dengan bertahapnya proses kontraksi. Pada saat tersebutlah juga terjadi proses yang dinamakan pembukaan dimana leher rahim mulai terbuka meskipun memakan waktu yang cukup lama. Namun waktu yang dibutuhkan yang lama ini adalah proses karena kontraksi berjalan cukup lambat. Banyak ibu hamil yang merasakan kontraksi pertama lebih baik menghabiskan waktunya di rumah saja sambil menonton TV atau membaca buku dan masih bisa melakukan aktivitas biasa seperti biasanya dan hal ini juga direkomendasikan oleh dokter supaya ibu juga bisa lebih rileks saat menghadapi persalinan yang semakin dekat. Karena proses pembukaan atau kontraksi pertama ini juga terkadang tidak menimbulkan rasa sakit maka seringkali banyak ibu yang tidak tahu bahwa dirinya sudah mengalami kontraksi.
Hingga menjelang persalinan yang semakin dekat barulah rasa sakit dari kontraksi itu muncul dan mulai menganggu aktivitas. Jika sudah dalam fase ini sebaiknya ibu hamil untuk istirahat atau sudah berada di rumah bersalin supaya lebih siap dan dapat dipantau oleh dokter apakah persalinannya sudah dekat atau masih harus menunggu lagi. Pada wanita yang hamil anak pertama biasanya akan merasakan kontraksi hingga proses persalinan pada rentang waktu 5 hingga 10 jam sedangkan untuk wanita yang sudah pernah melahirkan akan mengalami jangka waktu kontraksi sampai melahirkan dua hingga 8 jam saja.
Fase Pembukaan saat Melahirkan
Berikut ini akan disampaikan dengan jelas dan rinci mengenai proses pembukaan yang akan di hadapi oleh para ibu hamil untuk melengkapi gelarnya menjadi seorang ibu sejati. Selengkapnya simak berikut ini:
Pembukaan 1
Pada fase pembukaan satu memakan waktu yang sangat lama bahkan bisa dalam waktu beberapa hari atau bahkan bisa lebih lama hingga beberapa minggu. Pada pembukaan pertama ini biasanya kontraksi akan berjalan cepat tiap satu atau dua menit saja. Namun karena kontraksi yang dialami tidak begitu terasa sehingga banyak ibu hamil yang tidak menyadarinya dan menganggap itu hanya sebagai salah satu gejala sakit perut saja. namun ada juga beberapa ibu hamil yang merasakan pembukaan pertama ini hanya pada jeda waktu 2 hingga 6 jam saja. Biasanya mereka ini adalah ibu yang sudah mengalami persalinan hingga beberapa kali sehingga pembukaannya cepat.
Yang akan dirasakan oleh ibu :
Pada proses pembukaan pertama ini bagian leher rahim atau serviks akan terbuka sebesar 1 cm. ibu juga akan mengalami rasa nyeri pada bagian pinggul dan pinggang namun rasa sakitnya tidak begitu dapat dirasakan. Terkadang dalam proses ini juga dibarengi pada keluarnya lendir yang sudah bercampur dengan darah, namun lendir ini bisa saja tidak menempel di celana dalam sehingga para ibu banyak yang tidak mengetahuinya.
Pada proses pembukaan saat melahirkan ini, para ibu tidak perlu buru-buru ke rumah bersalin karena prosesnya masih panjang hingga pada tahap persalinan. Sebaiknya ibu di rumah saja dan istirahat sembari mengamati kontraksi yang terjadi. ibu juga bisa istirahat sambil menonton TV, mendengarkan musik atau membaca buku. Sembari menunggu proses kelahiran. ibu bisa mempersiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan saat persalinan terjadi.
Yang akan dirasakan oleh janin :
Pada tahap pembukaan pertama ini, bayi sudah berada tepat di depan jalur keluarnya namun posisinya masih berdiri dan belum bisa menembus jalan keluar tersebut. Pada tahap ini juga belum terjadi gejolak apapun di dalam panggul.
Pembukaan 2
Tahap ini juga masih menjadi tahap awal dari proses persalinan dan terjadi hingga 12 sampai 14 jam pada kehamilan anak pertama. Sedangkan untuk kehamilan anak kedua dan seterusnya akan memakan waktu 6 hingga 10 jam.
Yang akan dirasakan oleh ibu :
Pada tahap pembukaan dua ini, leher rahim sudah mengalami pembukaan sebesar 2 cm. ibu akan merasakan rasa mulas dan rasa nyeri yang aneh di dalam perut seperti saat sedang haid. Beberapa ibu hamil juga mengalami rasa mual, nyeri di dalam perut dan terasa kembung bahkan ada juga yang merasakan diarea dan pusing. Pada tahap ini ibu akan mengalami pencernaan yang terganggu dan susah buang air besar oleh karena itu pada tahap ini sebaiknya ibu hamil untuk mengkonsumsi makanan sehat untuk ibu hamil yang kaya akan serat dan perbanyak minum air supaya pencernaan tetap berjalan dengan lancar.
Yang akan dirasakan oleh bayi :
Pada tahap ini belum ada pergerakan yang signifikan yang dilakukan bayi di dalam perut. Keadaannya masih sama seperti pada saat pembukaan pertama.
Pembukaan 3
Pada tahap ini ibu sudah masuk dalam fase awal dalam tahap proses persalinan karena leher rahim sudah membuka sebesar 3 cm.
Yang akan dirasakan oleh ibu :
Pada tahap ini ibu hamil akan mulai merasakan goncangan kontraksi yang sudah cukup keras dan menimbulkan rasa sakit. Kontraksi ini akan berlangsung selama 30 menit hingga 1 jam jedanya pada kontraksi pertama hingga ke kontraksi selanjutnya. karena kontraksi pada tahap ini sudah cukup kuat maka, ibu disarankan untuk menuju ke rumah bersalin saja untuk mendapatkan pantauan yang tepat oleh dokter, agar ibu juga tahu bahwa apakah proses kelahiran sudah dalam waktu dekat atau masih lama. Pada tahap ini ibu juga bisa memberikan kabar kepada orang terdekat perihal persalinannya supaya semuanya disiapkan.
Yang akan dirasakan oleh bayi :
Pergerakan bayi pada tahap ini memang belum signifikan namun kepala bayi sudah semakin menyeruak leher rahim dan sudah masuk dalam area tulang panggul.
Pembukaan 4
Proses persalinan sudah semakin dekat karena leher rahim atau serviks sudah membuka sebesar 4 cm.
Yang akan dirasakan oleh ibu :
Rasa sakit karena kontraksi yang dirasakan oleh ibu akan semakin terasa dan semakin sakit. Keadaan mulut rahim juga menjadi lebih tipis karena kontraksi yang terjadi semakin mendorong bayi menuju jalan keluarnya. Pada tahap ini juga akan terjadi gejala yang sangat khas yaitu pecahnya air ketuban sehingga semakin memudahkan bayi ketika hendak keluar dari dalam perut. Namun tidak semua ibu hamil akan mengalami pecah ketuban pada pembukaan 4 ini, bisa saja air ketuban akan pecah pada pembukaan 5 atau bahkan pada pembukaan 6.
Yang akan dirasakan oleh bayi :
Kontraksi yang semakin kuat terjadi akan semakin mendorong bayi untuk menyeruak ke dalam leher rahim sehingga leher rahim akan menjadi lebih lebar. Jalan pembukaannya pun semakin lebar sehingga, bayi akan semakin mudah meloloskan diri dari dalam perut.
Pembukaan 5
Mulut rahim sudah semakin membuka hingga pada kelebaran 5 cm.
Yang akan dirasakan ibu :
Kontraksi yang akan dirasakan oleh para ibu semakin kuat dan semakin kuat. Pada tahap ini akan terjadi kontraksi selama 30 hingga I jam lamanya, dengan frekuensi kontraksi yang sangat rapat yaitu setiap 1 hingga 2 menit saja dari kontraksi pertama ke kontraksi selanjutnya.
Yang akan dirasakan bayi :
Pada tahap ini kepala bayi sudah berada di bagian tulang panggul sang ibu dan sudah dalam posisi melintang. Proses bayi keluar dari dalam tubuh ibu sudah semakin dekat.
Pembukaan 6
Pada tahap ini mulut rahim ibu sudah membuka hingga pada kelebaran 6 cm.
Yang akan dirasakan oleh ibu :
Kontraksi yang dirasakan oleh ibu akan semakin kuat dan sangat menganggu sang ibu. Proses kontraksi akan terjadi pada waktu 3 hingga 5 menit dari proses kontraksi pertama hingga pada proses kontraksi selanjutnya. Kontraksi ini akan memakan waktu 1 hingga 1,5 menit pada tiap frekuensi.
Yang akan dirasakan oleh bayi :
Pada tahap ini bagian kepala bayi sudah berada di dalam tulang panggul sang ibu sepenuhnya dan sudah dalam diameternya paling besar.
Pembukaan 7
Tahap ini sudah membuat mulut rahim terbuka sebesar 7 cm
Yang akan dirasakan oleh ibu :
Pada tahap ini ibu akan merasakan kontraksi yang sangat kuat dibandingkan dari sebelumnya dengan jeda kontraksi dari kontraksi pertama ke kontraksi selanjutnya berkisar antara 2 hingga 3 menit. Pada 1,5 menitnya akan terjadi kontraksi yang sangat kuat sehingga, ibu akan merasa bahwa kontraksi ini tidak pernah berhenti. Pada tahap ini muGkin ibu akan mengalami shock dan cemas. Oleh karena itu pada tahap ini sangat diperlukan olah pernafasan supaya ibu tetap bisa merasakan rileks.
ads
 

Yang akan dirasakan oleh bayi :
Pada tahap ini bagian kepala bayi sudah berada di bawah dan melakukan perputaran sebesar 90 derajat, sehingga kepala bayi sudah menghadap pada bagian rectum sang ibu. Proses ini menandakan bayi akan segera keluar dari dalam perut.
Pembukaan 8
Mulut rahim ibu sudah terbuka sebesar 8 cm.
Yang akan dirasakan oleh ibu :
Pada tahap ini sang ibu akan mengalami tekanan yang sangat kuat di bagian bawah punggung dan pada bagian anus serta pada tahap ini ibu akan terdorong untuk mengejan dengan sendirinya. Karena hal itulah ibu akan merasakan panas yang menjalar disekujur tubuh dan kemudian diikuti oleh munculnya keringat dingin yang tersebar di bagian seluruh tubuh. ibu juga akan semakin banyak mengeluarkan lendir bercampur darah karena pembuluh kapiler yang pecah sudah semakin banyak.
Ibu juga mungkin akan mengalami mengantuk karena oksigen di dalam kepala akan berkonsentrasi pada daerah persalinan. Pada tahap ini ibu akan merasa sangat lelah padahal masih ada pertarungan besar pada proses pembukaan 10 nanti. Oleh karena itu pada tahap ini dibutuhkan seseorang yang mendampingi seperti suami atau keluarga untuk memberikan semangat dan supaya ibu tetap sadarkan diri jangan sampai ibu pingsan.
Yang akan dirasakan oleh bayi :
Kontraksi yang kuat justru membuat bayi akan semakin mudah keluar karena mulut rahim sudah membuka cukup lebar dan letak bayi juga sudah berada di dalam tulang panggul seutuhnya.
Pembukaan 9
Pada tahap ini dinamakan sebagai tahap yang paling sulit dilalui oleh ibu karena merupakan tahap hampir akhir, yang akan membuat bayi keluar dari dalam rahim perut. Pada tahap ini mulut rahim sudah membuka sebebsar 9 cm.
Yang akan dirasakan oleh ibu :
Menurut penuturan pada ibu hamil pada tahap ini merupakan tahap yang paling berat dijalani karena kontraksi yang terjadi semakin kuat dan hebat serta menimbulkan rasa sakit yang sangat kuat sehingga sangat mengganggu sang ibu. Ibu akan merasakan rasa mulas yang sangat kuat dan dorongan untuk mengejan juga makin terasa hal ini karena tekanan yang sangat kuat di bagian perut bawah. Dari segi emosional biasanya ibu akan merasakan pasrah dan tak berdaya karena rasa lemas dan sakit yang dirasakan.
Pada tahap ini ibu akan reflek mengejan namun, dokter akan mengarahkan untuk tidak mengejan sebelum pembukaan sempurna supaya tidak mengalami gangguan saat puncaknya nanti. Hal ini justru akan membuat ibu akan merasa semakin frustasi. Oleh karena itu, pada tahap ini sebaiknya ibu sudah didampingi oleh orang terdekat untuk memberikan semangat dan berbagai nasihat.
Yang akan dirasakan oleh bayi
Setiap kali kontraksi terjadi akan membuat bayi semakin mudah menurun dan sudah berada sepenuhnya di dalam area tulang panggul dan sudah semakin siap keluar.
Pembukaan 10
Pembukaan 10 merupakan pembukaan sempurna dimana mulut rahim sudah membuka sebesar 10 cm dan merupakan puncak dari segala proses yang telah dijalani sebelumnya oleh sang ibu.
Yang akan dirasakan oleh ibu :
Tekanan pada bagian otot-otot panggul sudah sangat besar karena tubuh bayi sudah sepenuhnya berada di dalamnya sehingga ibu akan secara refleks mengejan. Pada tahap ini mengejan memang diperlukan supaya mendorong bayi cepat keluar. Bagian anus akan terbuka dan akan disertai dengan rasa mulas yang terasa sangat kuat. Pada tahap ini bagian vulva atau bagian luar alat kelamin sudah membuka serta bagian perineium juga telah terbuka cukup lebar sehingga kepala bayi sudah dapat terlihat.
Kontraksi yang dirasakan sangat kuat dalam frekuensi 2 hingga 3 menit sekali dengan diiringi oleh rasa mulas yang terasa amat sangat. Kepala bayi akan semakin menekan bagian perineium sehingga bagian tersebut bisa saja sobek dengan sendirinya atau perlu pengguntingan supaya lebih memudahkan bayi keluar dari dalamnya. meskipun sebenarnya bagian perineium ini sangat elastis.
Yang akan dirasakan oleh bayi :
Bayi sudah semakin siap melihat dunia karena sudah semakin dekat dengan jalan keluarnya.
Hal yang Perlu Dilakukan Selama Proses Pembukaan
Pada tahap pembukaan awal sebaiknya anda tetap melakukan kegiatan yang biasanya dilakukan. Misalnya tidur, mencuci piring, menyapu dan lainnya namun sebaiknya jangan melakukan aktivitas fisik yang berat. Perbanyak istirahat dan menonton TV atau hiburan lainnya yang bisa membuat ibu hamil menjadi lebih rileks dan tidak memikirkan proses pembukaan 1 sampai 10 yang sedang terjadi. Berikut ini adalah beberapa tips yang bisa ibu hamil lakukan untuk membuat persalinan menjadi lebih lancar dan supaya ibu hamil memiliki lebih banyak tenaga :
Pada tahap pembukaan awal sebaiknya lakukan aktivitas biasa dan tetap berpikiran positif atau bisa juga dengan memikirkan hal-hal yang membuat ibu bahagia. Cukup istirahat, perbanyak minum air putih hangat, mandi dengan air hangat dan makan makanan yang kaya serat. Ini akan membantu ibu hamil mempersiapkan proses persalinan.

Minum air putih yang cukup dengan sesuai pada aturannya yaitu 8 gelas air sehari. Hal ini dilakukan supaya ibu tidak mengalami dehidrasi karena proses persalinan membutuhkan tenaga yang cukup besar. Selain itu ibu hamil juga bisa menambahkan konusmsi teh, jus atau minuman yang memiliki kadar kalori tinggi supaya bisa menambah energi di dalam tubuh. (Baca juga : akibat kekurangan air putih bagi ibu hamil)

Pada saat pembukaan proses pencernaan akan terjadi dalam waktu yang cukup lambat sehingga bisa saja menimbulkan rasa mual. Oleh karena itu, ibu hamil dapat memakan berbagai camilan ringan untuk menghindari mual tersebut seperti mengkonsumsi buah, manfaat yogurt dan roti. Sebaiknya ibu tidak mengkonsumsi makanan yang mengandung lemak tinggi seperti daging dan makanan yang digoreng.

Pilihla posisi yang nyaman untuk beraktivitas saat sedang mengalami kontraksi kecil. Sering berdiri juga bisa mempercepat bayi menurun karena adanya gaya gravitasi namun jangan terlalu sering berdiri tetap harus diperbanyak istirahat.

Ibu juga bisa melakukan pemijatan pada bagian yang pegal sambil mendengarkan musik atau melakukan hobi yang biasanya dapat membuat ibu lebih rileks sambil menunggu kontraksi yang terjadi.

Salah satu hal yang penting bagi ibu saat melakukan persalinan adalah olah pernafasan. Hal ini terkadang disepelekan namun sebenarnya sangat penting. Oleh karena itu, sejak jauh hari sebaiknya ibu telah melakukan berbagai latihan olah pernafasan supaya ketika dalam proses persalinan nanti ibu sudah mengerti dan tidak cemas pada kontraksi yang dirasakan. (Baca juga : dada sesak nafas saat hamil)

Ibu juga perlu untuk melakukan belajar teknik mengejan yang baik dan benar supaya jika pada proses persalinan nantinya, tidak salah dalam mengejan. Ibu bisa berlatih jauh dari dari hari persalinan supaya lebih siap.

Ibu bisa meminta nasihat pada wanita lainnya yang sudah pernah mengalami persalinan karena biasanya mereka akan memberikan tips yang sangat berharga bagi ibu.

Demikian informasi mengenai proses pembukaan dalam persalinan. Semoga bisa menambah ilmu bagi anda semuanya yang membacanya.
*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!
Post Date: Tuesday 12th, January 2016 / 05:32

Oleh : Yana Yulia Kategori : Persalinan
2014 © Copyright Majalah Hamil Online – Hamil.co.id. All Right Reserve World Wide

0

34weeks
37-40 minggu normal nya.. kemungkinan bayi lahir 

3 minggu lg.. Tp blm ada kepastian kapan suami bs pulang.. 

Rasa sedihnya itu hanya aq yg tau.. Hanya aq yg ngerasain.. 

 air mata ini menetes begitu saja.. Deras sekali.. Tak mau berhenti.. 
Hasbunallah wani’mal wakiil.. 

Ni’mal maula wa ni’man nasir.. 

Laa haula walaa quwwata illa billah.. 

0

Sangaaaatttt

image

25 mei 2016
puri candi Pasuruan
19.00
Suami pulang kerja lgsg cari dokter kandungan untuk konsultasi.. yg harus nya hari ini adlh jadwal konsultasi bulanan di hermina malang. Tp karena darurat.. akhirnya cari dokter terdekat di pasuruan. Kontraksi di perut dr jam 9.30 pagi sampai malam yg ga berenti sakit nya..rasa nyeri n mules di perut .. debay di dalam yg kaya ga berenti bergerak n guling2 d dalam..yg biasanya cm d waktu2 tertentu aja geraknya..tp dy aktif sepanjang hari sprti ga tidur..yg biasanya ga ada rasa sakit klo dy menggelitik..tp ini sakit tiap ada gerakan dr debay n aq klo bergerak.. akhirnya cm bs bedrest di rumah nahan sakit sambil nunggu suami pulang kerja…
6 bulan / 26weeks 3days yg harusnya belum boleh ada kontraksi apapun di usia kehamilan skrg… dan dg riwayat keguguran 2 kali..resiko bayi lahir prematur lbh besar..makanya harus lbh hati-hati.. dan dokter menyarankan untuk dirawat beberapa hari untuk menghindari bayi lahir di uk skrg..
Karena di uk 26 weeks paru-paru bayi belum berkembang sempurna..dan resiko komplikasi berbagai penyakit pun rentan di uk tsb. minimal uk 37 minggu semua anggota tubuh nya sempurna untuk dilahirkan…

Ayoo dekkk kita semangatt yaaa..jgn buru-buru keluar..mama tau km udh penasaran mau ketemu mama papa..tp belum saatnya..
Tunggu minimal 2 bulanan lg yaa sayang..
Insya Allah km kuat..kita bisa sayang.. mama disni temenin km kok… ada papa jg yg sayang bgt sm km..
Semangatt ya dek..demi mama papa..
Mama pengen punya km n adik2 km nanti..yg bs jadi ksatria nya Allah..
Yg selalu nemenin mama..jadi harapan satu2 nya nanti kalo mama papa udah ga ada di dunia..
Mama n papa sayang km..
:*
06.23
Rumah bersalin Mardi Waluyo
Pasuruan
Jawa Timur

0

Info, Artikel, Tips Kesehatan
Saturday, March 23, 2013
Kelahiran prematur, Gejala, Penyebab & Prosesnya
Kelahiran prematur adalah kontraksi dan pembukaan leher rahim sebelum 37 minggu masa kehamilan, dianggap sebagai persalinan prematur. Kehamilan normal berakhir dalam 40 minggu setelah hari pertama haid terakhir atau 38 minggu setelah terjadinya pembuahan. Bahaya dari kelahiran prematur adalah lahirnya bayi yang belum sempurna pertumbuhannya dan beresiko tinggi untuk mengalami komplikasi. Sekitar 10% dari semua kehamilan berakhir dengan kelahiran prematur. Dan sekitar 60% komplikasi serius atau kematian bayi terjadi akibat kelahiran prematur.

Persalinan prematur bisa menjadi sangat menakutkan, karena calon ibu takut bayinya lahir terlalu dini dan mengalami masalah yang berkaitan dengan kelahiran prematur. Jika bayi anda lahir terlalu dini, besar kemungkinannya paru-parunya belum berkembang sempurna. Jika hal ini terjadi, bayi mungkin perlu ditempatkan dalam ventilator yang dapat membantunya bernafas. Mendapatkan oksigen melalui ventilator dapat menyebabkan terjadinya komplikasi.

Bayi anda mungkin juga mengalami masalah dalam menjaga suhu tubuh normal, dan mungkin mengalami hipotermi (kedinginan). Bayi anda mungkin juga belum bisa mengkoordinasikan pergerakan otot untuk menghisap dan menelan. Jika kasus ini terjadi, ia harus diberi makan melalui jarum yang dimasukkan ke pembuluh darahnya, atau melalui selang yang dimasukkan melalui hidung, kemudian masuk ke kerongkongan dan perutnya.
 
Bayi yang lahir prematur juga mungkin mengalami komplikasi seperti pendarahan otak, meningkatnya resiko infeksi terutama meningitis dan sepsis (infeksi dalam aliran darah/peradangan di seluruh bagian tubuh), bermasalah dengan fungsi ginjal, dan jaundice (sakit kuning). Bayi yang lahir prematur juga memiliki resiko tinggi untuk komplikasi jangka panjang, yang mungkin meliputi gangguan penglihatan (bahkan kebutaan), gangguan pendengaran, cerebral palsy (kelumpuhan otak/gangguan fungsi motorik) dan penyakit paru-paru kronis. Semakin dini kelahirannya, semakin tinggi kecenderungannya mengalami komplikasi-komplikasi tersebut.

Anda memiliki kecenderungan untuk melahirkan prematur jika :

Anda pernah melahirkan prematur pada kehamilan sebelumnya
Anda mengandung bayi kembar
Anda memiliki bentuk rahim atau leher rahim yang abnormal
Anda pernah mendapatkan cone biopsy pada leher rahim
Usia anda di bawah 18 atau di atas 40 tahun
Anda hamil ketika menggunakan alat kontrasepsi IUD
Berat badan anda sangat rendah ketika hamil
Anda merokok atau menggunakan obat-obatan terlarang
Anda mengalami keguguran pada trimester kedua pada kehamilan sebelumnya, atau anda pernah 3 kali atau lebih melakukan aborsi elektif (aborsi dengan keinginan sendiri dan bukan karena alasan medis)
Anda menderita infeksi pada leher rahim seperti gonorrhea, chlamydia, syphilis, atau trichomonas
Anda seorang karyawati atau suka melakukan aktifitas fisik yang berat
Gejalanya persalinan prematur :

Kontraksi yang terjadi lebih dari 4 kali per jam, walaupun tanpa rasa nyeri
Kram seperti saat menstruasi
Nyeri punggung bagian bawah yang tumpul/lemah dan konstan
Tekanan pada panggul
Kram perut atau kembung
Keluar cairan dari vagina yang menyembur atau merembes
Penyebabnya persalinan prematur :

Persalinan prematur mungkin didahului oleh kontraksi atau ketuban pecah dini. Walaupun sudah banyak kemajuan dalam perawatan bayi yang lahir prematur, namun belum ada kemajuan dalam pencegahan persalinan prematur. Para ahli tidak mengetahui pasti penyebab mengapa dapat terjadi ketuban pecah dini. Mereka juga tidak dapat memprediksikan secara tepat wanita hamil mana yang dapat mengalaminya. Pada beberapa kasus, mungkin berkaitan dengan infeksi, sementara kasus yang lainnya mungkin melibatkan bentuk abnormal leher rahim, ataupun kombinasi dari berbagai faktor. Sedangkan sekitar separuh dari seluruh kasus tidak ada penyebab yang dapat ditemukan.

Diagnosis persalinan prematur

Jika anda pergi ke Rumah Sakit karena berpikir anda mungkin akan melahirkan prematur, monitor akan diletakkan pad perut anda untuk mengukur denyut jantung bayi dan mencatat kontraksi rahim yang terjadi. Dokter juga akan melakukan pelvic examination (pemeriksaan dalam) untuk mengecek jika leher rahim anda melebar. Jika anda melaporkan bahwa anda merasa ketuban anda pecah atau jika dokter melihat ada cairan yang keluar melalui vagina, dokter akan mengambil sampel cairan tersebut untuk memastikan bahwa cairan tersebut adalah benar-benar cairan ketuban. Jika iya, sampel cairan tersebut akan dikirim ke laboratorium untuk memastikan seberapa matang perkembangan paru-paru bayi anda. Atau dengan cara lain, dokter akan melakukan amniocentesis, yang juga dapat memberikan informasi mengenai kematangan perkembangan paru-paru bayi anda. Swab pada leher rahim juga akan dikirim ke laboratorium untuk mengetes adanya infeksi. Dokter juga akan mengambil urin anda untuk mengetes adanya infeksi.

Perawatan persalinan prematur

Jika anda datang ke Rumah Sakit lebih awal, dokter dapat menghentikan proses persalinan agar tidak maju dengan pemberian cairan, bed rest, pemberian obat pelumpuh otot, atau obat-obatan lainnya yang mungkin dibutuhkan selama perawatan di Rumah Sakit. Maksud dari perawatan ini adalah menunda proses persalinan dan memberikan waktu lebih lama kepada paru-paru serta organ tubuh bayi lainnya untuk berkembang dan mencapai kematangannya. Namun jika dokter tidak dapat menunda proses persalinan, akan diberikan steroid pada ibu untuk mempercepat perkembangan paru-paru bayi.

Obat-obatan yang paling umum digunakan untuk menghentikan atau memperlambat kontraksi persalinan adalah magnesium sulfat, ritodrine dan terbutaline. Sejumlah obat lainnya masih diselidiki penggunaanya, seperti prostaglandin synthetase inhibitors (indomethacin), calcium-channel blockers, aminophylline dan progesterone. Anda juga akan diberikan antibiotik profilaksis (untuk pencegahan infeksi), bahkan walaupun anda terlihat tidak mengalami infeksi. Anda biasanya juga akan diberikan steroid untuk mempercepat perkembangan paru-paru bayi.

Jika kontraksi berhasil dihentikan, anda mungkin boleh pulang dengan beberapa resep obat yang harus diminum. Anda mungkin diminta untuk mengurangi aktivitas atau bahkan harus istirahat total, sampai mendekati waktu persalinan.

Terkadang, dokter akan lebih memilih untuk melahirkan bayi secara prematur dibandingkan mencoba menunda persalinan. Pilihan ini biasanya dibuat ketika ibu menderita infeksi cairan ketuban dan rahim atau mengalami preeclampsia berat atau eclampsia. Melahirkan bayi secara prematur juga lebih baik dibandingkan menunda persalinan jika janin menunjukkan gejala yang tidak baik, placenta previa (plasenta menutupi leher rahim), abruptio placenta (lepasnya placenta dari dinding rahim) atau teridentifikasinya cacat lahir atau malformasi.

Pencegahan persalinan prematur

Hal yang paling penting yang dapat dilakukan untuk memiliki bayi yang sehat adalah mendapatkan perawatan prenatal yang memadai sedini mungkin. Faktanya, perawatan prenatal paling baik dilakukan sebelum masa kehamilan. Dengan demikian, anda yakin bahwa anda berada dalam kondisi kesehatan terbaik sebelum masa kehamilan. Dokter akan menemukan faktor resiko persalinan prematur dan mendiskusikan langkah-langkah pencegahan yang mungkin dilakukan.
 
Mengukur panjang leher rahim dengan pemeriksaan transvaginal dapat memprediksi resiko terjadinya persalinan prematur. Hal ini biasanya dilakukan antara minggu ke 20 dan 28 masa kehamilan. Peneliti mempelajari sekresi cairan vagina yang disebut cervicovaginal fetal fibronectin dapat memprediksikan persalinan prematur. Wanita yang memiliki resiko tinggi mengalami persalinan prematur dapat diperingatkan mengenai apa yang harus dilakukan jika timbul gejala persalinan prematur.

Jika anda merasa mengalami kontraksi persalinan prematur, hentikan aktifitas yang sedang anda lakukan, pergi ke kamar mandi untuk mengosongkan kandung kemih anda, kemudian berbaring pada sisi kiri tubuh anda. Anda harus minum 2 gelas air putih dan jus buah, dan cobalah untuk relaksasi. Terkadang, kontraksi dapat berhenti setelah anda mendapat cukup asupan cairan dan beristirahat. Jika kontraksi terus berlangsung dengan 4 atau lebih kontraksi per jam, atau jika anda merasa ketuban anda pecah segera pergi ke Rumah Sakit.
Proses persalinan prematur
Anda dan bayi yang prematur dianggap memiliki resiko tinggi selama proses persalinan prematur.

Anda dapat menolak pemberian obat-obatan penghilang rasa nyeri. Namun obat-obatan lain seperti antibiotik atau kortikosteroid sangat penting untuk memastikan kemungkinan bayi anda sehat setelah kelahirannya. Pastikan anda banyak bertanya mengenai perawatan medis yang dilakukan. Semakin anda mengerti mengenai keputusan dokter, semakin mengurangi kecemasan yang anda rasakan.
Jantung bayi anda akan dimonitor secara konstan. Denyut jantung, suhu tubuh, dan kontraksi rahim anda juga akan dicek secara teratur.
Anda mungkin dapat melahirkan secara normal melalui vagina sepanjang anda dan bayi anda tidak menunjukkan tanda-tanda bahaya. 
Setelah kelahiran prematur
Bayi

Segera setelah tali pusat dipotong, dokter akan memantau dan menjaga kestabilan bayi anda. Jika bayi anda lahir pada usia kurang dari 36 minggu masa kehamilan, dokter akan membawanya ke NICU (Neonatal Intensive Care Unit) untuk observasi dan perawatan khusus.

Selama beberapa jam atau hari pertama, bayi anda akan menyesuaikan diri hidup di luar rahim ibunya. Pada saat ini biasanya cacat lahir dan komplikasi akibat kelahiran prematur mulai terlihat.

Ibu

Sebelum air susu anda keluar (3 – 4 hari setelah melahirkan), anda akan diminta memutuskan apakah akan memberikan ASI secara langsung atau melalui botol. Susu formula tidak memberi tambahan proteksi terhadap infeksi pada bayi anda, jadi pompalah air susu untuk bayi anda setidaknya untuk minggu-minggu pertama, sampai bayi anda cukup mampu menyusu langsung dari payudara anda.

ASI mengandung antibodi yang membantu melindungi bayi anda yang rentan terhadap infeksi dini yang serius, seperti sepsis dan necrotizing enterocolitis (kematian jaringan usus akibat infeksi pada saluran pencernaan) juga infeksi telinga dan saluran pernafasan atas pada masa kanak-kanak.
Kebaikan ASI dibanding susu formula antara lain penyerapan nutrisi yang lebih baik, mengaktifkan fungsi saluran pencernaan dan perkembangan sistem saraf.
Pemberian ASI dapat menjadi satu hal yang paling berharga yang pernah anda berikan pada bayi anda, walaupun sulit dan melelahkan.

Sumber::  infokesehatan1001.blogspot.co.id